Dukung Program Pemerintah, DPD REI Sumsel Resmikan Kantor Baru

RIMAUNEWS, PALEMBANG- Peresmian kantor Graha REI Sumsel baru ini merupakan perpindahan dari gedung lama yang berada di jalan Basuki Rahmat, dimana gedung lama tersebut terdampak pelebaran jalan.

“Dimana kita mendukung program pemerintahan yang akan membangun fly over,” kata Ketua DPD REI Sumsel Zewwy, Kamis ( 11/11/2021) saat meresmikan kantor baru Graha REI Sumsel Jl. Residen A. Rozak Samping PHDM 11 No 22 Palembang.

Dampak dari pembangunan fly over itu gedung REI lama terkena area parkir dan untuk kapasitas anggota REI yang terus bertambah tiap tahunnya, maka kami pun harus mencari tempat yang lebih nyaman, luas dan area parkir pun yang lebih luas,” katanya usai acara peresmian.

Jelasnya, Graha REI Sumsel ini sudah dibeli oleh pihaknya, dengan dana asprirasi dari anggota, iuran anggota dan dana asprirasi pribadi anggota.

“Gedung ini 3 lantai, dan difokuskan untuk pembinaan anggota dan kegiatan-kegiatan terkait REI Sumsel baik dari Forkompinda dan laiinya,” ungkapanya,

Lanjutnya, anggota REI Sumsel hingga saat ini berjumlah 330 anggota yang tersebar di 17 kabupaten/kota.

“Bagi yang mau bergabung bersama REI Sumsel kami masih terbuka, tapi dengan beberapa persyaratan. Salah satu persyaratannya, berbadan hukum berbentuk PT, memiliki project, diberi 2 rekomendasi oleh 2 perusahaan yang mana bahwa yang direkomendasi rekanan atau teman baik yang sudah menjadi anggota kami,” jelasnya.

Semetara itu, saat ditanya terkait fasum dan fasos, Zewwy menyampaikan terkait itu termasuk Permen No. 09 tahun 2009, DPD REI Sumsel sudah beberapa kali melakukan serah terima fasum dengan pemerintah Kota Palembang.

“Pertama kali menyerahkan dengan Pemkot Palembang, kisaran Rp. 330 miliar dari 118 perusahan. Kita sudah menyerahkan fasum dan fasos tersebut untuk Pemkot Palembang, kedua melakukan serah terima fasum dan fasos di kabupaten Banyuasin dan ini akan tetap bergulir tidak akan berhenti sampai disini,” tuturnya.

Nantinya, Lanjut Zewwy, ada 17 kabupaten/ kota yang akan diterapkan, dalam hal ini pembinaan anggota-anggota disana, “segera menyerahkan fasum dan fasos kepada pemerintah setempat sebagai aset daerah,” tutupnya.( Don)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 komentar

  1. With havin so much written content do you ever run into any problems of plagorism or copyright violation? My site has a lot of completely unique content I’ve either created myself or outsourced but it looks like a lot of it is popping it up all over the web without my agreement. Do you know any methods to help protect against content from being ripped off? I’d definitely appreciate it.

  2. Fantastic goods from you, man. I’ve understand your stuff previous to and you’re just too great. I really like what you’ve acquired here, really like what you’re stating and the way in which you say it. You make it entertaining and you still take care of to keep it smart. I can not wait to read far more from you. This is actually a terrific site.